Awal Perjuangan

Lulus itu gampang !!!!

Setelah lulus mau ngapain itu jadi sebuah pertanyaan besar yang saya hadapi tat kala sidang tugas akhir di depan mata. Boleh jujur saya mengerjakan bab I-III hanya 2 minggu dn bab IV-VI hanya 3 hari. Namun jeda bimbingan bab III menju IV saya tunda hampir 3 bulan. Janji saya pada diri sendiri bahwa akan menyelesaikan proposal dan skripsi dalam satu semester akhirnya terwujud.

Saya beruntung karena adanya perubahan kurikulum dimana mahasiswa angkatan tua hanya harus menyelesaikan sisa sks studi saja. Awalnya ada sedikit permasalahan dengan studi saya selama S1 karena masalah matakuliah belanja yang berlebih, kemudian adanya peraturan yang mengharuskan nilai E dihapus dari daftar hasil studi. Berbahagialah saya saat mengetahui hal itu. Beberapa kali harus maju mundur ke dosen wali akhirnya saya mendapatkan kepastian akan nasib studi saya. Setelah urusan jumlah sks dan nilai selesai dengan berani saya meminta kepada dosen pembimbing magang saya untuk minta dosen pembimbing skripsi dan jatuhlah pilihan saya pada dosen yang cukup terkenal killer kalau urusan skripsi. Bimbingan pertama saya sudah bersiap dengan 2 bendel judull + babI-III, yang memang sudah saya siapkan sejak magang. Apa yang saya dapat di hari pertama bimbingan sungguh diluar dugaan, judul saya dan segala isi langsung ditolak oleh dosen saya. Saya masih ingat betul kata-kata beliau “Kau mau buat skripsi, kalau macam ini yang mau kau buat saya gag mau bimbing ini terlalu mudah buat kamu. Coba kamu buat sebuah perencanaan program untuk poduk ini. Oh ya saya gag mau lama-lama bimbing kamu, cepat kerjakan ya.” Sejak tugas akhir tentang perencanaan, dan meskipun dosenembimbing jarang ada di kaantor namun saya rajin untuk menaruh bendel hasil revisian di meja beliau. 13 September 2016 setelah Idul Adha saya iseng ke kampus untuk check hasil bimbingan sebelumnya. Sebuah kejutan bahwa bab I-III sudah di acc dan bisa seminar skripsi, hasil bimbingan itu saya tunjukan kepada dosen embimbing 2 saya dan kalau dari dosen pembimbing utama acc kenapa dia enggak. Tanggal 14 pagi dosen pembimbing 2 menghubungi saya untuk menyelesaikan revisi segera sebelum jam 12 karena akan dibagikan untuk penguji. Tanggal 15 akhirnya saya seminar proposal.

sumber : https://img.okezone.com/content/2011/07/15/373/480422/2H1pGCGuwx.jpg

selang 3 bulan tepatya bulan desember saya mulai bimbingan kembali, tanggal 5 desember saya bertemu dengan dosen dengan membawa bab IV-V, beliau bilang saya lupa kamu buat apa. Jleb dong, akhirnya saya beri penjelasan kepada dosen pembimbing dan hari itu juga nunggu ketemu dosen pembimbing kedua untuk kasih sinkronisasi. Hari itu juga ketemu sama adek tingkat yang mau urus sidang dan kata dia besok tanggal 6 hari terakhir kumpul bendel sidang. What the……

pada akhirnya saya bisa kumpul bendel tanggal 7, molor sehari dari jadwal dan masih diterima. Tanggal 13 saya ujian skripsi dan alhamdulillah perjuagan ngap-ngapan lari sana sini terbayar.

sejak awal saya bilang bahwa saya bisa menyelesaikan seminar dan sidang dalam satu semester kepada orang-orang di sekitar.

setelah ini mau ngapain? tunggu cerita saya berikutnya. 😀

Salah Jurusan [Mitos atau Fakta]

“Anak komunikasi, jadilah penghubung di semua bidang keilmuan”

sejak awal kuliah dulu gag sengaja jatoh kelubang masalah lingkungan, trus bingung nih lah gue kan anak komunikasi apa dong yang bisa gue lakuin? maklum lah awal-awal kuliah hape gue masih belum gandroid atau bulekberry jadi masih gag ngerti nih soal dunia per sosmed-an. Jujur aja gue masih gag ngeri apaan itu komunikasi, karena emang gue bukan orang yang pinter bin cepet nangkep sesuatu, jadilah gue ikut-ikutan aja. Tahun pertama kuliah nama gue udah ada di salag satu buku procceding simposium ilmiah. Itu salah satu nikmat Tuhan tatkala gue merasa bahwa gue salah jurusan. Tahun kedua gue kuliah gue makin ngerasa kalau gue salah jurusan sebabnya apa?

Gue apply salah satu conference hitz kala itu namanya National Future Educator Confference, gag komunikasi banget kan? Itu kegiatan bidang pendidikan boo, dan apa gue merasa salah tatkala ikut itu? Rupanya di confference itu ada banyak anak-anak lain dari jurusan yang gag pendidikan banget misal hukum, hubungan internasional, dll. Gue tau disitu ada anak hukum soalnya ada mantan mapresnas 2014 *gag perlu sebut merek lah. Asal lo tau pas gue di kegiatan itu gue ngerasa nothing banget, remah-remah kerupuk banget deh gue, bayangin yang ikutan itu udah banyak pengalaman di dunia confference, dan gue? Nothing lah. Pas gue balik dari Jakarta gue cerita sama dekan gue tentang apa yang mau gue lakuin setelah kegiatan itu beliau bilang ajak-ajak teman yang lain kalau mau berkegiatan bair ada kamu-kamu yang lain. Disini gue nyadar yang namanya komuniksi itu gag cuman urusan sosmed dll tapi juga urusan silat lidah, ketajaman otak dan kemauan bergerak. Tapi ketika ngomong sama temen-temen gue seangkatan justru gue dianggap aneh, kan gue sedih yak. Diajak rada kritis sama masalah ginian belom ada yang mau. Inovasi di bidang pendidikan kalau gag ada inovasi di bidang komunikasi bakal sama aja.

 

Anak komunikasi masuk ranah budaya? Serius? Miapah?

Ini tentang gue yang bahagia tatkala ikutan Borobudur Youth Forum, lah kan gue anak komunikasi buat apaan ikutan begituan? Buat cari pengalaman neng [pengalaman ini gag gue lupain, temen sekamar gue waktu itu duta bahasa nomor wahid se jateng] Ini kegiatan menurut gue rada me dimana gue harus nemu solusi untuk permasalah budaya di sekitaran candi borobudur khususnya dan Indonesia secara umumnya, disini bareng temen-temen satu team bikin kegiatan yang emang bener-bener aplikatif buat masalah disana. bidang komunikasi dipake gag? pake banget, belajar ngomong doang ternyata gag gampang, bikin inovasi kalau gag bisa komunikasi is nothing.

 

pengalaman gue maju presentasiin proyek yang mau gue buat ternyata juga butuh modal komunikasi, ya maklum ini kompetisi tingkat nasional dimana se Indonesia cuman 34 orang diambil. *gag ada maksud riya’* gue maju sendirian tanpa ada temen yang bantu [ada sih tapi buat teknis] dan kalau gue gag bisa komunikasi maju selangkah kebelet pipisnya 1 jam. apa yang gue presentasiin emang jauh dari bidang komunikasi tapi bukankah komunikasi itu ngedukung gue dari sisi yang lain. kalau gue gag belajar komunikasi kelompok mungkin gue masih hidup dengan segala kengototan dan gag mau kalah.

 

kalau dipikir pikir lagi, gag pernah ada kata salah jurusan yang ada adalah kamu tidak berfikir lebih luas untuk mengembangkan jurusan kamu. mau jurusan pgsd tapi masuk di bidang lingkungan atau bisnis masuk ke bidang meteorologi itu gag salah. yang selalu gue inget tat kala gue anggap diri gue salah jurusan adalah ilmu itu seperti jaring laba-laba dimana semuanya terkoneksi.

 

trus kalau ditanya orang apa gue nyesel sempet bilang diri gue salah jurusan? ENGGAK

salah jurusan itu mitos atau fakta? Buat gue MITOS karena sebenernya ilmu itu gag ada batasanya

pada akhirnya gue harus memilih untuk tetap kembali ke ke tempat dimana gue digembleng. toh pas diakhir kuliah gini gue ngerjain tugas akhir juga masih di bidang komunikasi cuman topiknya gag berbau lingkungan. gue bukan motivator tapi gue coba ngajak kalian naik gunung gag cuman dari jalur pendakian yang umum meski banyak resiko. hidup kan emang gitu.